Saturday, September 3, 2011

Snorkling

Kemaren ini di Bali gue sempet snorkling. Ini pertama kalinya gue snorkling looh. Ternyata snorkling itu seruu banget yaa! :D
Gue snorkling sama Bokap, Jesen dan Si Pacar.

Jesen itu paranoid sama air. Pas di kolam berenang hotel yang tingginya 120 cm (tinggi jesen itu sekitar 135cm) aja, dia pake ban renang dan pegangan pinggir kolam. Apalagi sekarang snorkling yang ditengah laut.

"JESENN TENGGELEMM!! Tolongg!! Toloong!! LEPASKAN SAYA! SAYA BELUM MAU MATII!!" Sambil meronta ronta.
Sinetron banget memang anak ini.

Anyway, karena si Jesen udah dicomot sama mas-mas penjaga. Terus kayanya agak serem keliaran di laut sendirian (takut ditaksir kecebong) gue berencana buat snorkling deket-deket sama si pacar aja.

Gue tengok kanan, tengok kiri, eh si pacar ga ada.
Sekali lagi gue tengok kanan, tengok kiri lagi, eh beneran ga ada!
Pacar gue ilang!

Alhamdulilah yah.

Eh tapi setelah gue mencari lebih teliti, gue liat dy berenang terseok seok agak jauh dari gue.
Gue otomatis manggil dia agak teriak "Saaan! Kok jauh-jauh??"
Dia ga jawab panggilan gue. Dy cuma ngeliat gue, terus melengos pergi. Gue ga menyerah dong, secara gue anaknya giat hehe. Gue mulai berenang mendekat. Terus pas belum terlalu deket, tiba-tiba dy teriak ngomong ke gue "Kamu jangan deket-deket! Sanalah!".
Ada apa ini! Kenapa gue disuruh menjauh? Jangan-jangan dia bisa baca pikiran gue pas dia hilang tadi. Duh, sumpah ya, di putusin di tengah lautan sama sekali ga asik.

Akhirnya dengan tekad ga-mau-putus gue nekat aja berenang mendekat. Setelah deket, gue pegang tangan dia, mata gue mulai berkaca-kaca. "Kamu kenapa si? Kok aku ga boleh deket kamu lagi? Kamu kenapaaa?? KAMUU KENAPAAAA??!!"
Ikan-ikan pada nontonin kita. Semoga ratingnya tinggi ya.

Waktu itu dy cuma diem sambil natap mata gue. Gue juga diem. Semesta berhenti.
Setelah dy diem lama. Dy ngomong satu kalimat. Satu kalimat yang ngena banget dan ga akan gue lupain sampe gue tua. Dia bilang sambil masih natap mata gue
"Aku lagi pipis"

Ubi. Bener-bener ubi.
Tapi sebagai pacar yang baik, gue ga marah.
Waktu itu gue tetep stay di deket dia, gue bilang "Kirain kamu marah sama aku, makanya jauh-jauh.".
"Haha. Nga lah. Kok kamu ga marah si aku pipis?" Dia nanya dengan ekspresi bingung.
Gue tepuk-tepuk bahu dy "Hahaha, nga lah, lautnya juga bukan punya aku."

Terus gue senyum. Terus dy senyum. Terus gue pipis.

Btw, met 9 bulan San :D
Maaf ya, kamu aku pipisin. Lautnya bukan punya kamu kan?

Saturday, July 2, 2011

Kepeleset

Gue punya temen, namanya Mire. Hobinya meleset-melesetin kata. Kalo udah denger dia melesetin kata, rasanya jadi pengen ikutan. Ikutan melesetin dia dari gedung pencakar langit.

Suatu hari bersama Mire.
Gue bertanya "Eh kapan si tugasnya dikumpul?"
Entah gimana, jawabannya adalah "Kumpul kan lawannya tajam."
"Itu tumpul. Eh serius nih, kapan si tugasnya dikumpul?"
"Tumpul kan penyiar bukan empat mata"
"Itu tukul. Eh, eh seri..." Gue mulai tidak sabar
"Tukul kan kalo orang berantem."
"Itu PUKUL!! Ini juga PUKUL!!!"  DZIGGG! Lalu segeralah gue pukul agar dia berhenti.

Gue bukannya kejam atau anarkis, tapi kalo ga dihentikan, Mire bisa menghantui sampai puluhan tahun. Dan gue ga mau itu terjadi.
Sebenernya dibalik rasa pengen nyakar, gue kagum juga. Otaknya si Mire tuh cepet banget mikir pelesetan baru. Kalo aja Mire ada di jalan yang benar, mungkin dengan kecepatan otaknya dia bisa jadi pembalap. #loh.

Anak interior udah punya jurusnya sendiri buat menghalau Mire. Caranya : Katakan benar!

"Duh, ini pola lantainya kok susah yah, Mir"
"Lantai kan kalo lagi males malesan."
"BENAR! Lantai itu kalo males-malesan."
"Itu santai tau." Mire cemberut. Tapi belum menyerah. "Santai kan yang ada pasirnya."
"BENARR! Yang ada pasiirnyaaaa."
"Itu pantaii tau." Mire tambah cemberut. Tapi masih belum menyerah "Pantai itu kann.."
"BENNAAAARRRR!!" Semua orang berteriak bersemangat.
"Ah, kalian ga asik." Dia pergi. Kami bersorak-sorai, sambil nari tor-tor.


Si Jesen katanya pengen jadi pelawak, kaya Sule. Dari sekian banyak orang di dunia yang bisa jadi panutan, kenapa anak ini selalu jatuh di pilihan yang salah. Kemaren dia pilih vokalis d'massiv jadi panutan, padahal banyak penyanyi lain yang jauh lebih menginspirasi! Ada Anang Hermansyah atau Shireen Sungkar! KENAPA BUKAN MEREKA?
Ya sudahlah.

 Sekarang dia pilih Sule. Seakan ga ada yang lebih jelek lagi.

Sebagai calon pelawak, dia suka latihan ngelawak. Tebak gimana cara latihannya? YA, SAMA DENGAN MIRE! Apakah gue punya satu Mire lagi di rumah. Atau gue punya satu Jason lagi dikampus. Gue gatau mana yang lebih baik. Otak gue mulai beku dicekokin beginian setiap hari, gue males mikir. Gue jadi terbiasa menyebutkan apa pun yang pertama kali melintas di kepala gue.

"Duh, rambut cici rontok." Gue mengeluh.
Jason pun menanggapi "Oh, rambut itu kan kulitnya kelapa ya?"
"Itu serabut."
"Ohh, serabut itu yang buat lap meja ya?"
"Handuk."
"Itu mah yang buat mandi, yang buat lap meja looh!"
"Oh..Kain pel."
"Bukaaannnn!! Itu lohh, yang bisa buat lap tangan jugaa! Disebelah wastafel!"
"Celana dalem?"
"SERBETT!! MASA LU LAP TANGAN PAKE CELANA DALEMM!!"

Heh. Ga tau aja dia, serbet di dapur yang suka dia pake buat lap-lap abis cuci tangan itu kan celana dalem bekas bokap. Dipotong bentuk kotak sama nyokap.

Wednesday, June 8, 2011

Labilnyaaaaaa

Tahukah kamuuuu, ternyata labil tidak identik dengan remaja. Orang tua pun bisa labil. Labil selabil-labilnya labil. 

Emak gue lagi sakit. Kata dokter sih dia kena gejala tipus, jadi dia harus istirahat dirumah ga boleh kelayapan. Nah, asal tau nyokap gue itu workaholic.
Hobinya masuk kantor. Hari kerja, dia masuk. Hari minggu, dia masuk. Hari libur, dia masuk. Hari.mau, dia masuk #apasih.

Pokoknya tiap hari dia masuk kerja. Padahal ga ada yg suruh loh. Gue curiga, jangan-jangan sebenernya dia bukan suka kerja, cuma males aja liat gue terus kalo ada dirumah. Jangan-jangan suatu hari kalo dia mau dirumah, gue yang diusir keluar. Semoga hari itu masih lama.

Balik lagi, berhubung dia ga boleh kemana mana, dia jadi labil. Jadinya suka ngomel. Kaya ABG mau dapet. Kaya gue doonk, cieee guee masi ABG (kaya ada yang percaya aja).

Barusan nyokap ke kamar gue disaat gue lagi anteng, duduk-duduk main komputer.
Tiba-tiba dia mulai ngomel panjang lebar. "Kamu jangan bawel ya! Mami cape tau, lagi sakit, kata dokter ga boleh jalan-jalan, cape-cape. Mesti istirahat. Udah kamu jangan bawel, mami mau istirahat, cape, blablablabla....."
Gue masih terdiam. Kaget dan takjub.
"...blablabla mami ga mau jalan kemana mana dulu ..."
Tiba-tiba bokap gue nongolin kepala ke kamar gue, dia ngomong "Saya pergi ya, mau anterin anak buah ke..."
"IKUT! IKUTT! IKUUTT! Saya ikut!" Tiba-tiba nyokap gue berdiri dengan semangat.
"Tasa i.." Gue mencoba bicara ke bokap gue, dan langsung dipotong. "Ngaa! Kamu tadi katanya cape! Sakit! Ga mau jalan kemana-mana!"
Tiba-tiba jadi  gue yang cape. "Loh, tadi kan..."
"Udah kamu beresin gelas sama botol ajah!"
"Ha?"

Dan sebelum gue sadar.
Ngeeng..Mereka sudah pergi.
Awkeeiiii.
Padahal tadi gue mau bilang "Tasa inget tadi duit papi ketinggalan di meja."
Siapa yang mau ikut, yeee!! Siapaaa, siapaaaaaa, SIAPAAAAAAA YANG MAU IKUTTT, YEEEE!!! #jedotinkepala #sakinggondok

Pas sekitar sejem kemudian, dia pulang, gue lagi makan di meja makan.

"Besok kamu makan dimana?"
"Haa?"
Dimana lagi gue makan kalo bukan dirumah?
Apakah ini berarti gue diusir?
Nga, gue ga mungkin diusir. Ga mungkin.

"Oia jangan lupa ambil duit, buat besok pergi.."
"Haa?!"
emang gue mau kemana besok?
Oke, gue diusir. Gue diusir meeeennnn.

Akhirnya hari itu datang juga. Lebih cepat dari yang gue kira.
Ada yang mau nampung gue ga, plis?
PLISS??

Thursday, June 2, 2011

Harus!

Saya harus nge post. Saya jarus nge post. Saya harus nge post. Saya harus nge post. Sayaa haaruuus ngee pooostt..

aaaaaaaaaaaaaa..

Tolong dorong-doroongg sayaaaa..
Mager melulu nih..hoeh.. --

Sunday, January 23, 2011

Berapa?

Ada yang tau Julia Perez?
Mungkin salah pertanyaannya. Ada yang ga tau Julia Perez? Kalo ada kasian banged. Makanya jangan kebanyakan main sama ubur-ubur.

Ada apa dengan Julia Perez? Mari kita tanyakan kepada Jason.

Kemaren siang Jason nonton infotaiment. Tentang Julia Perez.
Selesai nonton, dia datengin gue yang lagi berguling-guling di lantai. "Ci, beha Julia Peres ukuran 36 loh."
Gue terpana. Begini ini nih kenapa anak kecil ga boleh kebanyakan nonton infotaiment. Masih kecil ngomogin ukuran beha. Ckck. Gue yg udah segede ini ajah ga pernah ngomongin. Kalo mau beli, tinggal tunjuk aja kaya beli cabe. Emang beli cabe ditunjuk? Btw cabe mahal!! #tetepcabemahal
"Wah....err.." Gue bingung harus berekspresi apa.
"Kok kecil yah?" Katanya lagi sambil garuk-garuk kepala.

Gue tambah bingung. Jujur ajah gue ga ngerti soal  ukuran beha. Tapi yang gue tau, itu ga mungkin kecil. Iya kan yah?
Akhirnya setelah menyingkirkan harga diri gue sebagai cici yang seharusnya tau segala, gue balik nanya. "Kok kamu bisa tau sih?"
"Jason ajah pake segitu kekecilan."
Astaga. Pantesan dari kmrn gue cari cari punya gue, ilang. Ternyata dipake sama anak ini!

Eh tunggu, punya gue ga mungkin 36. Punya siapa dong?
"Punya siapa kamu pakee?!" Gue mulai gusar.
"Ga tau siapa punya, nih Jason kasih liat."
Dan dy berjalan ke gudang.
Kembali sambil membawa.....
Sepatu....

"Ini nih ci, ukuran 36 segini"
"...."

Kalo ukurannya sama, berarti gue pake nomor 39! Lebih heboh dari Julia Perez :D
Dan..err..bokap gue pake nomor 45?? Wow.

Sunday, November 28, 2010

maaf maaf maaf maaf maaf maaf

Aaaaaaaa, maaf smuaanyaaa..
Bener" ga sempet buat update n nulis lagi disinii :(
Sorry buat yg buka tutup buka tutup blog nya tapi ga ada updateee..
Gue kayanya cuti nulis dulu deeeeehh, huhuhu..

Smoga gue bisa update lagi secepetnya :)
Amin~

Sunday, October 31, 2010

26 okt!

HAPPY BIRTHDAY TO ME!
hohoho..

Makasih buat ini + handbandnya
(23.30)


Terus juga buat ini + rotringnya
(07.50)


Buat surprise manis+kalem darii merekaa :D
(19.40)

(Ima, Bella, Laras, Connie, Sisil)

Dan yang pasti buat surprise tanpa prikemanusiaan dari orang-orang barbar ini
(21.10)

(Inez, Kaka, Anne, Ega, Kevin, Jason, Hariz, Andrew, Mekson)

Makasi buat smua yang udah repot" ngucapin lewat
SMS
FB
Twitter
BBM
MSN

Dan smuaa yang ngucapin langsung tentunyaaa!